PDIP Tak Beri Teguran ke Arteria Soal Makian ‘Bangsat’

PDIP Tak Beri Teguran ke Arteria Soal Makian ‘Bangsat’

Jakarta – Politikus PDIP Arteria Dahlan resmi dilaporkan Kementerian Agama (Kemenag) soal makian ‘bangsat’. Ketua DPP PDIP Andreas Hugo Pareira mengatakan tak ada teguran yang diberikan ke Arteria.

“Nggak ada (teguran), itu hak politik beliau untuk menyampaikan. Sejauh ini nggak ada,” kata Andreas, di DPR, Senayan, Jakarta Selatan, Selasa (17/4/2018).

Andreas menambahkan dengan dilaporkan ke MKD, Arteria bisa menjelaskan maksud dari pernyataannya.

“Kalau itu di MKD, artinya Pak Arteria punya alasan-alasan untuk menyampaikan pandangan pendapatnya,” ujarnya.

Pihaknya pun menyerahkan keputusan atas kasus tersebut kepada MKD. Apakah, kata-kata yang dilontarkan Arteria melanggar kode etik atau tidak.

“Apakah itu bertentangan dengan kode etik ya nanti di MKD prosesnya,” ucap Andreas.

Untuk diketahui, makian bangsat Arteria Dahlan kepada Kementerian Agama itu diucapkan dalam rapat kerja Komisi III DPR dengan Jaksa Agung, Rabu 28 Maret 2018 lalu. Saat itu Arteria kesal atas masalah penipuan biro umrah. Rupanya, Kemenag secara institusi telah melaporkan Arteria ke Mahkamah Kehormatan Dewan (MKD) DPR.

Mahkamah Kehormatan Dewan (MKD) DPR mengaku telah menerima laporan Kementerian Agama (Kemenag) atas makian ‘bangsat’ yang dilontarkan Arteria. Laporan tersebut masih dalam tahap proses verifikasi.

“Kami sudah terima laporan dari Kemenag tertanggal 3 April. Pelaporan Kemenag masih dalam tahap proses verifikasi yang nanti akan ditindaklanjuti dengan tahapan selanjutnya,” kata Ketua MKD Sufmi Dasco Ahmad di gedung DPR RI, Senayan, Jakarta.

Dasco menuturkan pihaknya akan memanggil Arteria untuk dimintai keterangan lebih lanjut mengenai pernyataannya tersebut.

“Saya akan cek jadwal selanjutnya (untuk pemanggilan Arteria) karena mau reses. Kalau bisa jangan mepet-mepet (waktunya),” tuturnya.

(ams/ams)

Sumber Berita Detik.Com Sbobet